1 ... 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Syekh Abu Abdillah bin al-Haj - Kata pengantar

səhifə22/25
tarix27.10.2017
ölçüsü1.98 Mb.

Syekh Abu Abdillah bin al-Haj

dalam kitabnya al-Madkhol mengupas secara detail tentang peringatan Maulid Nabi. Beliau menyimpulkan bahwa peringatan tersebut sebagai implementasi rasa syukur terhadap Allah SWT dan Rosul-Nya. Beliau juga mencela dengan peringatan-peringatan tersebut yang mengandung kemungkaran dan kemaksiatan. Melihat fenomena di atas, Nabi Muhammad  tidak pernah melakukannya karena beliau khawatir peringatan-peringatan tersebut dianggap suatu kewajiban, dan inilah bentuk kasih sayang beliau terhadap umatnya.

Kami juga mengharamkan acara-acara tersebut jika sampai terjadi Ikhtilath Baina al-Rijal Wa an-Nisa’, bermewah-mewahan yang melampaui batas, menggunakan alat musik, adanya muballigh yang sering bergurau, bicara jorok/kotor dan lain sebagainya.

Masalah kami menukil buku-buku karya Bapak Hartono Ahmad Jaiz, itu sebatas kami membutuhkan informasi tentang masalah-masalah kekinian yang berhubungan dengan Liberalisme, Sekularisme dan paham-paham yang menyimpang lainnya, walaupun kami tidak sependapat dengan beliau dalam beberapa masalah.

Adapun sifat wujud bagi Allah SWT adalah sifat Nafsiyyah (al-Wujud Ainul Maujud). Jadi sifat wujud merupakan sifat yang suatu Dzatnya tidak bisa dirasio kecuali dengan sifat tersebut. Namun wujudnya Allah SWT itu berbeda dengan makhluk karena Allah SWT mempunyai sifat Wahdaniyyah Fi adz-Dzat Wa ash-Shifat Wa al-Af’al. Berarti wujudnya Allah SWT jelas beda dengan manusia. Kalau wujudnya manusia tersusun dengan beberapa juz seperti daging dan tulang, maka wujudnya Allah SWT tidak demikian.

Memang dalam menyikapi ayat-ayat mutasyabihat yang mengandung makna kejisiman Allah seperti wajah, yad, dan lainnya timbul perbedaan pendapat di kalangan ulama. Menurut kesepakatan ulama Asy’ariyyah dan Maturidiyyah bahwasanya ketidakjisiman Allah itu sudah final dan menjadi akidah mereka sedangkan ayat-ayat tersebut harus ditakwil, kaum Wahhabiyyah menetapkan makna-makna leterlek dari ayat tersebut walaupun berakibat tajsim, dan ulama salaf lebih memilih tafwidl, menyerahkan makna hakikinya kepada Allah SWT. Dalam hal ini kami mengajak untuk bersama-bersama menyepakati bahwa keberadaan Allah SWT jauh dari kekurangan-kekurangan jisim seperti merasa capek, mengantuk, tidur, mempunyai syahwat, menangis (sebagaimana anekdot Gus-Dur) dan menyesal setelah menciptakan langit dan bumi (sebagaimana anggapan orang-orang Yahudi).

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ (الشورى ص: 11)

Akhirnya, kami mengajak kepada semua komponen yang ada untuk bersama-sama memerangi kemaksiatan dan kekufuran yang terang-terangan terjadi di mana-mana. Tradisi Hindu-Budha masih berkembang subur di tengah-tengah masyarakat kita, seperti ruwatan, larung sesajen, sinden tayub, sedekah bumi, sedekah laut, mitung dino, juga transformasi budaya Barat lewat media massa, media elektronik secara sistematis, dengan melupakan perbedaan yang bersifat furu’iyyah.

Gus-Dur sudah meninggal, namun ajaran-ajarannya yang Sekuleris, Liberalis, Pluralis, Syi’i, Kejawen yang diwariskan kepada generasi dan orang-orang didikannya seperti Sa’id Aqil Siradj, Masdar Farid Mas’udi dan Ulil Abshar Abdalla sebagaimana yang telah kami sebut dalam buku kami, selalu mengintai di sekitar kita. Gus-Dur dan orang-orangnya sebenarnya bukanlah apa-apa. Mereka menjadi besar karena dibesar-besarkan oleh media massa, sekalipun pemikirannya banyak yang menyimpang bahkan terkadang kufur. Bukan hanya di-blow up habis-habisan, tapi juga diberi ruang publik untuk melontarkan gagasan nyleneh-nya di media massa. Sebut saja seperti koran Tempo, majalah Tempo, Kompas, Jawa Pos, tak terkecuali TV swasta seperti TV One, Metrotv yang menayangkan secara full pasca kematiannya. Media massa seakan-akan memaksa mereka yang kontroversial untuk menjadi panutan masyarakat. Pemberitaan-pemberitaan media massa tersebut sudah mengarah ke pengultusan individu, mengagung-agungkan Gus-Dur melebihi kepantasan. Mereka kemukakan opini baik tentang Gus-Dur tanpa melihat fakta-fakta yang ada yaitu sebagai penggerak liberalisasi, sekularisasi, pluralisme, dan ajaran-ajaran kufur lainnya. Namun karena rekayasa media yang luar biasa akhirnya ia tampil sebagai tokoh superman yang penuh keistimewaan dan tidak pernah melakukan kesalahan.

Kita dituntut untuk lebih kreatif dan kritis terhadap perkembangan zaman. Apalagi akhir-akhir ini, mereka sudah memasuki wilayah pesantren yang merupakan benteng pertahanan Islam dengan memberikan cap-cap buruk pada pesantren sebagai sarang teroris, kolot dan sebagainya. Mereka menyuarakannya dengan berbagai cara. Beredarnya film

Perempuan Berkalung Sorban

garapan sutradara muda Hanung Bramantyo, novel

Ayat-Ayat Cinta

karya Habiburrahman el-Shirozy (mengandung Pluralisme), film kiamat

2012

dari Amerika yang disutradarai oleh Rolland Emmirich, sinetron

Hareem

sutradara S. Subakti I.S., dan sinetron

Inayah

yang disutradarai Aateq Syach, sebagai salah satu paket dari Barat untuk memberikan cap buruk pada pesantren khususnya dan agama Islam pada umumnya.

Tayangan

Idol

,

KDI

,

Idola Cilik,

juga tidak luput dari upaya mereka untuk menggerogoti akidah umat Islam, yaitu “pengidolaan satu bintang pujaan” atau “blind devotion (ketaatan yang membabi-buta)”.

Beberapa tayangan vulgar yang disuguhkan beberapa stasiun televisi Indonesia dapat merusak moral bangsa, bahkan mengandung muatan misi kristenisasi, seperti program Natalan,

Ngl

e

nong Nyok

(TransTV),

One Piece

(GlobalTV) dan

Suami-

s

uami Takut Istri

(TransTV), film kartun

Naruto

,

Smack Down

,

Take Me Out

(Indosiar), Infotainment dan lain sebagainya.

Ada sepuluh tayangan televisi yang bermasalah hasil penelitian Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Dalam tayangan tersebut tidak memperhatikan norma kesopanan dan kesusilaan, tidak memperlihatkan klasifikasi umur, banyak menampilkan kekerasan, merendahkan dan melecehkan orang lain. Program televise tersebut adalah

Cinta Bunga

(SCTV),

Dangdut Mania Dadakan

(TPI),

Extravaganza

(TransTV),

Jelita

(RCTI),

Mask Rider Blade

(AnTV),

Namaku Mentari

(RCTI),

Rubiyah

(TPI),

Si

Entong

(TPI),

Super Seleb Show

(Indosiar), dan

Mister Bego

(AnTV).

Usulan pencabutan

UU PNPS

(Undang-Undang Program Nasional Pengembangan Standar) sebagai buntut kasus Ahmadiyyah oleh orang-orang yang bergabung dalam wadah organisasi

AKKBB

(Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan), yaitu organisasi yang merupakan aliansi cair dari 64 organisasi, kelompok, dan lembaga swadaya masyarakat, yang di dalamnya termasuk

Lakpesdam NU

dan

Fatayat NU

. Para pembela kafirin Ahmadiyyah dan aliran semacamnya yang terdiri dari orang-orang yang mengaku Islam secara bersama-sama mereka ‘pasang badan’ demi membela kesesatan Ahmadiyyah dengan menakut-nakuti dan memprovokasi bahwa umat Islam yang menolak keberadaan Ahmadiyyah akan mengancam keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia, mengabaikan Konstitusi dan menghan-curkan sendi kebersamaan. Mereka memasang iklan di media massa setengah halaman dengan tema “Mari kita pertahankan Indonesia kita” yang di antara sederet nama pendukung Ahmadiyyah terdapat beberapa nama tokoh Islam yaitu: KH. Musthofa Bisyri, Ulil Abshar Abdalla, KH. Abdul A’la, KH. Abdul Muhaimin, KH. Abdutthawwab, KH. Husain Muhammad, KH. M. Imanul Haq Faqih, KH. Ghozali Sa’id, KH. Nuruddin Amin, KH. Rofi’i Ali, KH. Nuril Arifin, KH. Syarif Utsman Yahya, Ahmad Baso, Amin Rais, Ihlasul ‘Amal, Gus-Dur, Azyumardi Azra, Gusti Ratu Hemas, Yenni Zanuba Arifah Chafsoh, Shinta Nuriyyah, Maria Ulfah Anshor, Siti Musdah Mulia, Dawam Raharjo, Syafi’i Ma’arif, Muslim Abdurrahman, Muqsith Ghozaly, Ahmad Thohari, Zuhairi Misrawi, Zainun Kamal, Zakki Mubarok, Zacky Khoirul Umam, dll. Mereka bersama-sama kafirin yang tergabung dalam AKKBB membela mati-matian keberadaan Ahmadiyyah. Kemudian terjadi aksi serupa pembelaan terhadap AKKBB yang dilakukan oleh Garda Bangsa, Laskar dari GP Anshor dan Pasukan Berani Mati (PBM).

PNPS merupakan undang-undang yang melarang setiap orang atau organisasi atau aliran kepercayaan melakukan penafsiran dan kegiatan yang menyimpang dari pokok-pokok ajaran suatu agama yang dianut di Indonesia. Usulan gelar Pahlawan Nasional kepada Gus-Dur yang dilakukan melalui forum diskusi, doa bersama lintas agama juga salah satu bentuk intervensi dari Zionis Internasional.

Bunyi pasal 1 UU yang diperkarakan adalah “Setiap orang dilarang dengan sengaja di muka umum menceritakan, menganjurkan atau meng-usahakan dukungan umum untuk melakukan penafsiran tentang sesuatu agama yang dianut di Indonesia atau melakukan kegiatan-kegiatan agama itu atau penafsiran dan kegiatan."

Gus-Dur sebagai agen Zionis Internasional sebelum meninggal dunia, yang jauh sebelumnya pernah mengusulkan pencabutan TAP MPRS NO XXV tahun 1966 tentang pelarangan komunis, pernah mengajukan uji materi UU No 1/ PNPS/ 1965 tentang penyalahgunaan dan penodaan agama. Menurut Gus-Dur, undang-undang tersebut dianggap diskriminatif dan melanggar kebebasan beragama, sehingga bertentangan dengan pasal 28 huruf E dan pasal 29 ayat 2 UUD 1945.

Menurut pandangan kami, pernyataan Gus-Dur yang katanya negarawan, guru bangsa itu salah besar dan mengandung misi Zionis Internasional. Negara Indonesia memberi kebebasan bagi umat beragama, untuk menjalankan ibadah menurut agamanya masing-masing, sebagaimana tertuang dalam sila pertama Pancasila, “Ketuhanan Yang Maha Esa” dan Piagam Jakarta, ”Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan Syari’at bagi pemeluk-pemeluknya” yang mereka hapus itu. Gus-Dur dan antek-anteknya harus bisa membedakan kebebasan beragama dengan penistaan dan penodaan agama seperti yang dilakukan Ahmadiyyah dan Jaringan Islam Liberal (JIL) yang mengatasnamakan Islam. Kenapa mereka tidak berani menyebutnya agama Ahmadiyyah, atau agama JIL?

Gus-Dur dan antek-anteknya juga harus paham, bahwa sistem di Indonesia tidak hanya menganut azas formal belaka, tetapi juga menganut azas material (substantif). Ditegaskan dalam UU NO 10 tahun 2004 pasal 6, bahwa materi muatan peraturan perundang-perundangan mengandung azas: pengayoman, kemanusiaan, kebangsaan, kekeluargaan, kenusantaraan, Bhineka Tunggal Ika, keadilan, kesamaan kedudukan dalam hukum dan pemerintahan, ketertiban dan kepastian hukum dan atau keseimbangan, keserasian, dan keselarasan.

Ini berarti memberi peluang dan angin segar terhadap munculnya bahaya Laten Komunis dan Laten China dan lain-lainnya yang diprakarsai oleh Liberalisme, Sekularisme, Pluralisme serta Neo-Liberalisme untuk mengeroyok kita.

Sebagai bukti, Partai Komunis Indonesia (PKI), sebuah organisasi yang telah dilarang di Indonesia hendak bangkit. Kali ini muncul di facebook lengkap dengan lambang Palu Arit yang hingga saat ini anggotanya sudah mencapai 2.087 orang dan diperkirakan akan terus bertambah. Ini bisa mengganggu stabilitas Negara dan merongrong kewibawaan Negara di mata dunia Internasional.

Munculnya kembali paham Bahaiyyah, suatu paham yang didirikan oleh Mirza Ali Muhammad Asy-Syairazi dari Iran yang masuk Indonesia sekitar tahun 1878. Sejak pemerintahan Soekarno aliran ini sudah dilarang di Indonesia, namun pada pemerintahan Gus-Dur justru diresmikan.

Kini aliran-aliran yang mempunyai tujuan penyatuan agama-agama tersebut tambah berkembang. Dilaporkan oleh

Okezone

edisi Oktober 2009, bahwa aliran Bahai berkembang di desa Ringinpitu, Kedungwaru, Tulungagung dan juga di Blitar Jawa Timur.

Menurut kami, justru yang lebih pantas dicabut dan dibubarkan adalah organisasi AKKBB, karena organisasi ini membawa misi Zionis Internasional yang ingin merubah dasar Negara Indonesia yang berketuhanan Yang Maha Esa, menjadi Negara Komunis (Atheis), dengan cara menyebarkan paham pluralis, doa bersama lintas agama, demokrasi, penolakan UU PNPS tersebut yang mengatur penodaan dan penistaan sebuah agama, sehingga setiap orang akan bebas menafsirkan suatu agama, aliran-aliran baru akan terus bermunculan tanpa adanya UU yang mengaturnya.

Pluralisme agama adalah suatu paham kufur yang mengajarkan bahwa semua agama sama dan karenanya kebenaran setiap agama adalah relatif. Oleh sebab itu, setiap pemeluk agama tidak boleh mengklaim bahwa agamanya saja yang paling benar sedangkan agama orang lain salah. Pluralisme agama juga mengajarkan bahwa semua pemeluk agama akan masuk dan hidup berdampingan di surga.

Dalam masalah akidah dan ibadah, umat Islam wajib bersikap eksklusif, dalam arti haram mencampur adukkan akidah dan ibadah umat Islam dengan akidah dan ibadah pemeluk agama lain. Bagi masyarakat muslim yang tinggal bersama penduduk agama lain (pluralitas agama), dalam masalah sosial yang tidak ada hubungannya dengan akidah dan ibadah, umat Islam bersikap inklusif, dalam arti tetap melakukan pergaulan sosial dengan pemeluk agama lain sepanjang tidak saling merugikan.

Islam mengakui realitas kemajemukan atau pluralistik. Terbukti tatkala tercetus Piagam Madinah, Rasulullah  menjumpai adanya pemeluk Yahudi, Nasrani, beliau tetap menegaskan, bahwa Islam adalah agama yang paling benar. Bahkan beliau mengirim surat ke beberapa Raja Eropa, seperti Heraklius, Muqauqis berupa ajakan untuk memeluk agama Islam.

Dampak Pluralisme adalah pendangkalan akidah. Di negeri ini, do'a bersama lintas agama yang melibatkan tokoh-tokoh NU bukan pemandangan asing lagi. Baru-baru ini acara serupa diselenggarakan di Sidoarjo yang melibatkan seorang tokoh NU, Hasyim Muzadi. Acara yang diberi tema “Forum Silaturahmi Nasional Lintas Agama” itu dihelat di GOR Sidoarjo pada hari Jum’at, 22 Januari 2010. Acara yang dihadiri oleh Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro dan Gubernur Jatim Soekarwo itu dalam rangka mendo’akan Gus-Dur. Bahkan dialog antar umat beragama, sebuah forum konferensi dialog antar umat beragama RI-AS atas inisiatif Presiden SBY dan Obama baru saja selesai kemarin di Jakarta, Rabu, 27 Januari 2010. Acara yang berlangsung mulai tanggal 25-27 Januari 2010 di Hotel Borobudur Jakarta itu menyimpulkan empat komitmen bersama yaitu: pengentasan kemiskinan, menjaga lingkungan, mempromosikan pendidikan mengenai keberagaman agama dan membantu Pemerintah menjalankan tugas-tugasnya dengan baik. Sejumlah tokoh agama dan pemuda dari berbagai institusi di Indonesia dan Amerika Serikat sepakat untuk mempromosikan sikap toleransi beragama di sekolah-sekolah dalam komunitasnya masing-masing. Mereka akan mem-promosikan mengenai pentingnya mengenal dan menghormati umat beragama lain, kata Zainal Abidin Bagir, panelis dialog lintas agama sekaligus Direktur Eksekutif

Center For Religious and Cross Cultural Studies (CRCS)

. Selesai acara, 33 tokoh sejumlah agama dari kedua Negara tersebut berkeliling Jakarta untuk mengunjungi tempat-tempat ibadah. Yang dikunjungi pertama adalah masjid Istiqlal kemudian gereja Katedral, dua tempat ibadah terbesar di wilayah Jakarta.

Dalam bingkai ke-Indonesiaan paham yang membawa misi Zionis Internasional lewat Gus-Dur ini akan berdampak negatif yaitu memberi peluang akan munculnya aliran-aliran baru, penodaan dan penistaan sebuah agama, sehingga setiap orang bebas menafsirkan suatu agama.

Bagi umat Islam, do'a bersama bukan merupakan sesuatu yang baru. Sejak belasan abad, bahkan sejak agama Islam disampaikan oleh Nabi Muhammad , hingga sekarang, mereka sudah terbiasa melakukannya, baik dilakukan setelah shalat berjama'ah maupun pada event-event tertentu.

Do'a adalah suatu bentuk kegiatan berupa permohonan manusia kepada Allah SWT semata.

أَمَّنْ يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَاءَ الْأَرْضِ أَإِلَهٌ مَعَ اللَّهِ قَلِيلًا مَا تَذَكَّرُونَ [النمل : 62]

"Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? apakah di samping Allah ada Tuhan (yang lain)? amat sedikitlah kamu mengingati(Nya)." (QS. Al-Naml: 62)

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ [غافر : 60]

"Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguh-nya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku[1326] akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina." (QS. Al-Mu'min: 60)

[1326] yang dimaksud dengan menyembah-Ku di sini ialah berdoa kepada-Ku.

Allah memerintahkan agar berdo'a. Oleh karena itu, kedudukan do'a dalam ajaran Islam adalah

ibadah.

Bahkan Nabi Muhammad  menyebutnya sebagai otak atau intisari ibadah. Sebagai sebuah ibadah, pelaksanaan do'a wajib mengikuti ketentuan atau aturan yang telah digariskan oleh ajaran Islam. Di antara ketentuan paling penting dalam berdo'a adalah bahwa do'a

hanya dipanjatkan kepada Allah SWT

semata. Dengan demikian, di dalam do'a sebenarnya terkandung juga unsur akidah, yakni hal yang paling fundamental dalam agama (Ushul al-Din).

Di Indonesia akhir-akhir ini, dalam acara-acara resmi kemasyarakatan maupun kenegaraan umat Islam terkadang melakukan do'a bersama dengan penganut agama lain pada satu tempat yang sama. Do'a dengan bentuk seperti itulah yang dimaksud dengan do'a bersama. Sedangkan do'a yang dilakukan hanya oleh umat Islam sebagaimana disinggung di atas tidak masuk dalam pengertian ini. Do'a bersama tersebut telah menimbulkan sejumlah pertanyaan di kalangan umat Islam, terutama tentang status hukumnya. Atas dasar itu, MUI dalam Musyawarah Nasional VII tahun 2005 telah menetapkan fatwa tentang do'a bersama.

Bagi sejumlah kalangan, fatwa tersebut telah cukup dapat menjawab persoalan, akan tetapi bagi sebagian kalangan lain, Fatwa itu masih mengan-dung persoalan sehingga penjelasan lebih lanjut masih tetap diperlukan.

Berikut adalah fatwa yang dimaksud serta penjelasannya.


  1. Bentuk-bentuk do'a bersama:

  1. Satu orang berdo'a (memanjatkan do'a) sedang yang lain mengamininya (mengucapkan Amin).

  2. Beberapa orang berdo'a sedang yang lain mengamininya.

  3. Setiap orang berdo'a menurut agama masing-masing secara bersama-sama.

  4. Mengamini (mengucapkan amin kepada) orang yang berdo'a. Hal ini karena arti amin adalah istajib du'aana (perkenankan atau kabulkan do'a kami, ya Allah).

  1. Bentuk- bentuk do'a bersama yang haram:

  1. Setiap pemuka agama berdo'a secara bergiliran.

Dalam bentuk ini orang Islam

haram

mengikuti dan mengamini do'a yang dipimpin oleh non-muslim.

Mengapa haram mengamini do'a non-muslim? Karena, sebagaimana telah dijelaskan, ‘mengamini’ sama dengan berdo'a, dan ketika yang berdo'a non-muslim, maka orang Islam yang mengamini tersebut berarti ia berdo'a kepada tuhan yang kepadanya non-muslim berdo'a. Padahal konsep dan akidah mereka tentang Tuhan, menurut al-Qur’an, berbeda dengan akidah orang Islam.

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ وَمَا مِنْ إِلَهٍ إِلَّا إِلَهٌ وَاحِدٌ وَإِنْ لَمْ يَنْتَهُوا عَمَّا يَقُولُونَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ [المائدة : 73] "Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: "Bahwasanya Allah salah seorang dari yang tiga", padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir diantara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih." (QS. Al-Maidah: 73)

Dengan demikian, orang Islam yang mengamini do'a yang dipanjatkan oleh non-muslim dapat dikategorikan kafir atau musyrik.

Orang Islam yang karena alasan tertentu harus mengikuti do'a bersama, maka ketika non-muslim memanjatkan do'a, ia wajib diam dalam arti haram mengamininya.


  1. Muslim dan non-muslim berdo'a secara serentak (misalnya mereka membaca teks do'a bersama-sama).

Do'a Bersama dalam bentuk ini hukumnya

haram

. Artinya orang Islam tidak boleh melakukannya. Sebab do'a seperti itu dipan-dang telah mencampuradukkan antara ibadah (dalam hal do'a), yang haq (sah, benar), dengan ibadah yang bathil (batal). Dan hal ini dilarang oleh agama.

وَلَا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ [البقرة : 42]

"Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu mengetahui." (QS. Al-Baqarah: 42)

Do'a bersama dalam bentuk kedua ini pun sangat berpotensi mengancam akidah orang Islam yang awam. Cepat atau lambat, mereka akan menisbikan status do'a yang dalam ajaran Islam merupakan ibadah, serta dapat pula menimbulkan anggapan bagi mereka bahwa akidah ketuhanan non-muslim sama dengan akidah ketuhanan orang Islam. Di sini berlakulah "Sadd al-Dzari'ah” dan “Daf'u al-Dharar".



  1. Seorang non-muslim memimpin do'a.

Dalam do'a bersama bentuk ketiga ini orang Islam

haram

mengikuti dan mengamini-nya, dengan alasan sebagaimana pada bentuk pertama.

  1. Bentuk-bentuk Do'a Bersama yang mubah

  1. Seorang tokoh Islam memimpin do'a.

  2. Setiap orang berdo'a menurut agama masing-masing.

Jadi kesimpulannya do'a bersama sebagaimana dimaksudkan dalam fatwa pada dasarnya tidak dikenal dalam Islam, dan karenanya termasuk Bid'ah. Akan tetapi tidak berarti semua bentuk do'a bersama haram hukumnya. Mengenai status hukumnya dijelaskan pada angka 2 s.d. 6.

Ada tiga bentuk do'a bersama yang bagi orang Islam

haram

melakukannya. Dua bentuk disebabkan orang Islam mengamini do'a non-muslim, dan satu bentuk disebabkan mencampuradukkan ibadah dan akidah dengan ibadah Islam dan akidah non-muslim.

Ada dua bentuk do'a bersama yang hukumnya mubah (boleh dilakukan) oleh umat Islam. Hal ini karena yang berdo'a adalah orang Islam sendiri dan tidak mengamini do'a non-muslim.

Larangan do'a bersama dalam tiga bentuk di atas (huruf B) tidak dapat dipandang sebagai pemberangusan terhadap kebebasan untuk menjalankan ibadah menurut keyakinan masing-masing, melainkan

untuk melindungi kemurnian akidah dan ibadah umat Islam

, serta merupakan penghormatan terhadap keyakinan setiap pemeluk agama.

Menghadiri do'a bersama yang dipimpin oleh non-muslim tidak diharamkan dengan

syarat tidak mengamininya

. Namun demikian, sebaiknya orang Islam tidak menghadirinya. Jika dipaksa harus menghadirinya ia wajib bersikap pasif (berdiam diri, tidak mengamininya) ketika non-muslim berdo'a.

Maksud kata "mengikuti" dalam fatwa, bagian kedua, angka 2 dan 4 adalah mengikuti do'a yang dipimpin oleh non-muslim yang disertai mengamininya atau mengikuti gerakan-gerakan dan tata cara berdo'a yang dilakukan oleh non-muslim walaupun tanpa disertai mengamininya. Oleh karena itu, bagi orang muslim mengikuti do'a non-muslim haram hukumnya, karena hal itu sama dengan mengikuti gerakan atau tata cara beribadah yang dilakukan oleh non-muslim. Sedangkan menghadiri semata do'a non-muslim, tanpa mengikuti gerakan-gerakan dan tata caranya dan tanpa mengamininya tidak diharamkan sebagaimana dijelaskan di atas.

Pasca meninggalnya Gus-Dur 30 Desember 2009 lalu membuat para pengikutnya bersemangat memperjuangkan dia sebagai Pahlawan Nasional bukan hanya itu mereka memperlakukan Gus-Dur dengan berbagai keistimewaan, seperti usulan untuk menjadikan tanggal 30 Desember sebagai hari Pluralisme, kemudian merubah nama jalan, hingga rencana mendirikan Universitas Abdurrahman Wahid. Bahkan Presiden SBY menyebut Gus-Dur sebagai “Bapak Pluralisme”.

Oleh pejabat, kerabat dan kolega serta pengikutnya, Gus-Dur merupakan sosok yang gigih dalam memperjuangkan demokrasi dan pluralisme. Tak heran jika pengusung pluralisme mengharapkan pemikiran Gus-Dur ada yang melanjutkan. Lucunya yang bukan pengikut Gus-Dur pun ikut-ikutan memberi dukungan. “Kami merasa perlu untuk melestarikan dan menjaga kontinuitas pemikiran Gus-Dur dengan mendirikan Universitas Abdurrahman Wahid. Harapannya, muncul Gus-Dur-Gus-Dur baru yang memiliki kepedulian untuk menjaga Pluralisme dan Multikulturalisme di Indo-nesia,” ujar ketua umum PB IKA PMII dan ketua DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP),

Arif Mudatsir Mandan

.

Di dalam negeri Gus-Dur adalah seorang tokoh kontroversial, tapi di mata Internasional Gus-Dur laksana Dewa yang dipuja-puja. Segudang penghargaan diberikan kepadanya karena pembelaannya terhadap Hak Asasi Manusia (HAM) dan demokrasi. Masih segar dalam ingatan ketika Gus-Dur bertolak ke Amerika tanggal 3 Mei 2008 untuk memenuhi undangan Organisasi Zionis Yahudi Internasional untuk menerima penghargaan The Jewish Medal of Valor, sebuah medali penghargaan bagi orang-orang yang terbukti berani menjadi tameng bagi kepentingan Zionis-Yahudi. Simon Wiesenthal Center (SWC) adalah sebuah LSM ternama di Amerika yang bergerak dalam bidang penegakan HAM yang melindungi kepentingan kaum Zionis Yahudi Internasional.

Di tahun yang sama (2008), salah satu tokoh pendiri Shimon Perez Institute ini, mendapat penghargaan dari

Temple University

, Philadelpia, AS. Nama Abdurrahman Wahid didedikasikan perguruan tinggi itu untuk penghargaan terhadap studi dan pengkajian kerukunan antar umat beragama (Abdurrahman Wahid Chair of Islamic Study). Temple University menilai Gus-Dur sebagai salah satu tokoh di dunia Islam yang berjuang untuk dialog antar umat beragama. Selain diberi penghargaan, Gus-Dur juga menjadi narasumber di sejumlah forum.

Sebelumnya (1994), Gus-Dur menerima Ramon Magsaysay Award, Philipina. Gus-Dur juga banyak memperoleh gelar Doktor Kehormatan (Doktor Honoris Causa) dari berbagai lembaga pendidikan, di antaranya: Doktor Honoris Causa Universitas

Jawaharlal Nehru

, India (2000),

Twente University

,

Belanda (2000), bidang perdamaian dari

Soka University

, Jepang (2002), bidang hukum dari

Konkuk University

, Seoul-Korea Selatan (2003), bidang kemanusiaan dari

Netanya University

, Israel (2003), dan sejumlah negara lain.

Di dalam negeri sendiri, Gus-Dur mendapatkan Suardi Tasrif Award dari Aliansi Jurnalis Independen (AJI) sebagai Pejuang kebebasan berekspresi, persamaan hak, semangat keberagaman dan demokrasi di Indonesia (2006). Kemudian, Gus-Dur juga ditasbihkan sebagai “Bapak Kong Hucu” oleh beberapa tokoh Tionghoa di Jawa Timur.

Pasca meninggalnya Gus-Dur, bukan berarti mereka berhenti sampai di sini, propaganda aneka perusakan terhadap Islam lewat orang-orang didikan Gus-Dur yang keblinger dengan sokongan dana dari Zionis Internasional itu akan terus mereka lancarkan. Dengan sokongan dana yang begitu besar, mereka mampu mengendalikan media massa, terutama media-media TV, sehingga yang keluar dari media itu isinya hanya pujian, kekaguman, fantasi, obsesi yang mengagungkan tokoh.

Berangkat dari hal tersebut, diperlukan adanya ghiroh agama yang kokoh dan kontinu dalam membela ajaran yang diridloi oleh Allah SWT, serta perlunya merapatkan barisan dari semua komponen Islam dan Nasionalis yang ada dalam membendung dan menghadang pihak-pihak yang melakukan konspirasi jahat. Kami juga menghimbau dengan sangat kepada pihak-pihak yang terkait, baik pemerintah, Mahkamah Konstitusi (MK), Badan Koordinasi Pengawas Aliran Kepercayaan Masyarakat (Bakorpakem), Badan Intelijen Negara (BIN), Polisi Republik Indonesia (POLRI), organisasi-organisasi Islam maupun komponen-komponen pembela agama Islam lainnya, supaya menjemba-tani dan mendukung pelarangan aliran-aliran sesat di Indonesia yang lain, seperti

JIL

(Jaringan Islam Liberal)

, kegiatan doa bersama lintas agama, Ahmadiyyah, Bahaiyyah, Lia Eden dan pengikutnya, nabi-nabi palsu seperti

Ahmad Moshaddeq

,

Abdurrahman

, Aliran

Milat Ibrahim

di Kuningan, Surga Eden di Cirebon,

LDII

(Lembaga Dakwah Islam Indonesia), Yayasan-Yayasan milik Syiah yang sudah difatwakan oleh MUI sebagai aliran sempalan yang sesat, dan yang sejenisnya. Serta menolak usulan beberapa elemen masyarakat yang mengusulkan gelar kepada Gus-Dur sebagai Pahlawan Nasional, karena dia pernah meminta kepada masyarakat Aceh untuk menjadikannya sebagai ‘nabi’nya orang Aceh. Dia juga pernah mengatakan bahwa Al-Qur’an adalah “kitab suci paling porno sedunia”. Ini adalah termasuk bagian dari penistaan dan penodaan terhadap agama Islam. Langkah ini wajib kita lakukan guna menyelamat-kan umat Islam Indonesia dari kesesatan akidah, dekadensi moral dan adzab Allah SWT yang berkepanjangan.

Inilah jawaban singkat dari kami, tentunya terdapat kekurangan di sana-sini. Seandainya ada jawaban yang kurang detail, atau bahkan ada pertanyaan yang belum terjawab kami mohon maaf. Semua itu disebabkan kesibukan kami mengurus pesantren. Sebenarnya kami bukan seorang penulis ulung/ terkenal, karena kehadiran buku-buku kami baik yang berbahasa Arab atau Indonesia semua hanyalah sebuah kebetulan, yaitu atas permintaan beberapa panitia untuk mengisi suatu acara, itu pun sebatas fotocopy. Akhirnya dengan segala keterbatasan dan kekurangan semoga Allah SWT mengampuninya. Wallahu A’lam Bi as-Showab.

Wassalamu’alaikum War. Wab.


Sarang, 15 Shofar 1431 H.

Hamba Allah


Dostları ilə paylaş:

©2018 Учебные документы
Рады что Вы стали частью нашего образовательного сообщества.
?


problemas-de.html

problemas-e-solues-no.html

problematickos-umeleckej.html

problematika-malogo.html

problematika.html